Pengertian Fast Food dan Junk Food beserta Contohnya

Sebagian dari kita tentu sering mendengar kata junk food, dan fast food. keduanya kerap disandingkan pada acara acara seminar yang membahas tentang makanan sehat dan tidak sehat. Namun sesungguhnya, kedua tidak identik merugikan, sebab belum tentu semua makanan dengan jenis fast food adalah junk food. namun biasanya, makanan junk food biasanya adalah fast food.

Sebagaimana dilansir unik6 dari brilio.net dari itimes, Selasa (9/8), ada namanya fast food alami, yang mana tersedia di sekeliling kita dan nggak perlu dipersiapkan secara khusus. Misalnya aja susu, buah, salad, buah kering dan sejenisnya.

fast food salad buah yang dicampur susu alami


Ada pula namanya semi-fast food yang membutuhkan persiapan khusus untuk jangka waktu agak lama. Misalnya aja semacam yogurt, sereal panggang, nasi bakar, dan lain-lain. Kalau dari sisi minuman, minuman yang termasuk fast drink alami adalah air lemon.

semi fast food seperti yogurt


Sekarang ini orang kerap menyebut fast food adalah junk food (fast food yang nggak alami) dan nggak sehat bagi jantung. Contohnya pizza, burger, potato chips, dan lain-lain.

Nah, junk food inilah yang berisi campuran olahan karbohidrat glikemik tinggi dan lemak hewani jenuh. Olahan karbohidrat glikemik ini bisa menyebabkan insulin meninggi dan resistensi insulin bisa mengakibatkan sindrom metabolik yang membuat orang mengalami hipertensi, diabetes, kandungan kolesterol baik (HDL) merosot, permasalahan jantung, dan obesitas. Contoh dari olahan karbohidrat glikemik ini adalah gula putih dan beras putih.


junk food (fast food) burger

Kelebihan lemak hewani jenuh bisa meningkatkan kolesterol jahat (LDL). Sebesar 1% aja peningkatan LDL, bisa meningkatkan risiko serangan jantung sebanyak 2%, dan turunnya kadar HDL sebesar 1% aja bisa meningkatkan risiko serangan jantung 3%. Bisa membayangkan guys, bahayanya?

Junk food sering disuguhkan dengan kandungan lemak trans. Lemak trans ini diperoleh dari proses hidrogenasi. Hidrogenasi adalah proses kimiawi untuk mengubah minyak dalam bentuk cair menjadi padat. Ada dua jenis proses hidrogenasi, yakni hidrogenasi sempurna dan hidrogenasi sebagian. Nah, jenis kedua inilah yang menghasilkan lemak berbahaya, disebut pula lemak trans. Lemak trans inilah yang berkontribusi meningkatkan LDL.

junk food (fast food) ayam kfc

Selain itu junk food juga tinggi kandungan garam dan rendah karbohidrat kompleks. Akibatnya bisa meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, gangguan jantung, dan bisa menyebabkan kanker.

Nah, dari ulasan yang dibuat oleh K K Aggarwal, seorang dokter ahli kesehatan jantung dari India di atas, disimpulkan bahwa fast food dibagi menjadi dua, fast food alami yang merupakan makanan sehat bagi jantung (rendah lemak jenuh dan tinggi karbohidrat kompleks) dan junk food atau fast food nggak alami yang justru memiliki kandungan sebaliknya.

Jadi, sekarang udah tahu perbedaannya kan,? Selalu jaga pola makan dan pola hidup sehat, ya. Kesehatanmu lho!

1 Response to "Pengertian Fast Food dan Junk Food beserta Contohnya"

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *